Friday, October 9, 2015

Eubacteria

Kata eu pada Eubacteria memiliki arti khas. Eubacteria merupakan bakteri yang lebih umum dikenal daripada bakteri Archaebacteria. Eubacteria merupakan bakteri sebenarnya. Berikut akan dijelaskan ciri, struktur, perkembangbiakan, serta klasifikasi Eubacteria.


1. Ciri dan Struktur Eubacteria

Pada umumnya, bakteri tidak memiliki klorofil. Akan tetapi, beberapa jenis bakteri ada yang memiliki pigmen serupa dengan klorofil. Inti sel bakteri tidak memiliki membran inti. Bakteri hanya dapat diamati dengan menggunakan mikroskop karena ukuran tubuhnya hanya beberapa mikrometer (μ m). Umumnya, panjang bakteri antara 1μ m–10μ m dan lebarnya antara 0,7μ m–1,5μ m.

Bagaimanakah struktur bakteri? Pada setiap sel bakteri, terdapat tiga komponen, yakni dinding sel, membran plasma, dan sitoplasma. Dinding sel bakteri relatif kaku sehingga dapat memberi bentuk pada sel bakteri. Dinding sel ini menjaga bakteri dari kemungkinan pecah atau mengerut akibat perubahan tekanan osmotik lingkungan. Umumnya, dinding sel bakteri tersusun atas peptidoglikan, yakni suatu molekul yang mengandung rangkaian disakarida dan ikatan peptida.

Struktur bakteri sangat sederhana, semua aktivitas kehidupannya dilaksanakan hanya dengan satu sel saja
Membran plasma atau plasmalema pada bakteri merupakan lapisan hialin yang tersusun atas lipoprotein. Membran plasma terletak di bagian dalam dinding sel. Membran ini merupakan pintu keluar dan masuknya zat-zat di dalam sel, seperti glukosa, asam amino, dan zat-zat metabolik lainnya yang merupakan komponen sitoplasma. Di dalam sitoplasma, terdapat inti prokariot yang merupakan pusat pengatur aktivitas sel bakteri.

Di dalam sitoplasma, juga terdapat ribosom, sitosol, dan terkadang plasmid. Berdasarkan bentuk tubuhnya, bakteri dikelompokkan menjadi tiga macam. Ketiga golongan bakteri tersebut adalah bakteri coccus (bulat), bacillus (batang), dan spirillum (spiral).
Bentuk tubuh bakteri meliputi, (a) coccus, (b) bacillus, dan (c) sprillum
a. Berbentuk coccus

Bakteri coccus terdiri atas berbagai bentuk. Ada yang tersusun tunggal (monococcus), tersusun berpasangan (diplobacillus), tersusun untaian membentuk rantai (streptococcus), dan tersusun seperti buah anggur (staphylococcus).
Berbagai bentuk bakteri coccus
b. Berbentuk bacillus

Bakteri bacillus memiliki bentuk yang beragam. Ada yang tersusun tunggal atau satu (monobacillus), ada yang tersusun berpasangan atau dua (diplobacillus), dan ada juga yang menyerupai untaian rantai (streptobacillus).

Berbagai bentuk bakteri bacillus
c. Berbentuk spirillum (spiral)

Bakteri spirillum ada yang berbentuk koma, spiral, dan spiroseta (spirochete). Bentuk spiroseta mirip dengan bentuk spiral, hanya lebih berkelok dengan ujung yang lebih runcing. Contoh bakteri berbentuk spirillum, Vibrio comma (bentuk koma), Spirillum sp. (bentuk spiral), dan Spirochaeta palida (bentuk spiroseta).
bentuk bakteri spirillum
Beberapa jenis bakteri mempunyai struktur tambahan, seperti flagela (tunggal: flagelum) dan pili (fimbriae). Flagela atau bulu cambuk merupakan struktur tambahan pada bakteri yang berbentuk benang dan berfungsi dalam pergerakan bakteri. Flagela dapat ditemukan pada salah satu ujung, kedua ujung, ataupun di seluruh permukaan tubuh bakteri.

Berikut ini pengelompokan bakteri berdasarkan letak flagela pada sel bakteri :
  • Atrik, jika tidak memiliki flagela.
  • Monotrik, jika flagelum hanya terdapat pada salah satu ujung bakteri.
  • Lopotrik, jika flagela hanya melekat pada salah satu ujung sel bakteri.
  • Amfitrik, jika flagela melekat pada kedua ujung sel bakteri.
  • Peritrik, jika flagela tersebar di seluruh permukaan tubuh sel bakteri.
Pengelompokan bakteri berdasarkan ada atau tidaknya flagela dan posisi flagela
Beberapa bakteri memiliki pili (fimbriae), yakni suatu struktur seperti rambut yang menyebar di seluruh permukaan tubuh bakteri. Fungsi fimbriae adalah sebagai alat untuk menempel pada substrat atau inang bakteri. Contoh bakteri yang memiliki fimbriae adalah bakteri penyebab penyakit gonorrhoe (Neisseria gonorrhoeae).


Jika keadaan lingkungan buruk, banyak bakteri yang mampu bertahan dengan berubah menjadi kista. Kista berfungsi melindungi diri dari pengaruh lingkungan yang buruk. Bakteri dalam bentuk kista merupakan keadaan istirahat yang tahan terhadap desinfektan, sinar, kekeringan, panas, ataupun dingin sehingga dapat bertahan selama bertahun-tahun. Pada keadaan tersebut, bakteri akan membentuk spora. Pembentukan spora dimulai dengan timbulnya daerah bening di dekat salah satu ujung bakteri. Lambat laun daerah bening tersebut semakin keruh dan mulai membentuk permukaan spora. Spora yang dibentuk di dalam sel disebut endospora, sedangkan spora yang dibentuk di luar sel disebut eksospora.

Jika keadaan lingkungan kembali baik, spora akan tumbuh menjadi individu bakteri. Pertumbuhan bakteri tersebut dimulai dengan meresapnya air ke dalam spora. Kemudian, spora mengembang dan kotak spora menjadi retak.

2. Perkembangbiakan Eubacteria

Perkembangbiakan bakteri terjadi melalui pembelahan biner. Pembelahan biner berbeda dengan proses mitosis pada sel eukariot. Pada pembelahan ini tidak terjadi kondensasi kromosom dan pembentukan benang spindel. Umumnya, bakteri hanya memiliki satu kromosom berbentuk sirkuler. Selama pembelahan biner kromosom terduplikasi menjadi dua dan setiap kromosom terpisah ke dua sisi sel. Selanjutnya, sitoplasma bertekuk ke dalam memisahkan sel menjadi dua.

3. Cara Mendapatkan Makanan

Dalam mendapatkan makanannya, Eubacteria dibagi menjadi empat kelompok. Keempat kelompok tersebut adalah Eubacteria fotoautotrof, Eubacteria fotoheterotrof, Eubacteria kemoautotrof, dan Eubacteria kemoheterotrof. Bagaimanakah perbedaan keempatnya?

a. Eubacteria fotoautotrof

Eubacteria ini mendapatkan makanannya melalui fotosintesis dan mendapatkan sumber karbon dari CO2. Cyanobacteria (alga hijau-biru) merupakan bakteri fotoautotrof yang paling umum. Cyanobacteria ada yang berupa uniselular dan ada pula yang berupa multiselular. Cyanobacteria multiselular biasanya berbentuk benang atau filamen. Cyanobacteria memiliki klorofil yang tersebar di dalam plasma sel dan juga memiliki karotenoid yang mengandung pigmen fikobilin. Pigmen ini merupakan gabungan antara pigmen fikoeritrin (warna merah) dan fikosianin (warna biru). Fikosianin pada umumnya dominan sehingga alga ini berwarna biru laut. Walaupun demikian, Cyanobacteria dapat pula berwarna merah, kuning, cokelat, ataupun hitam.

Cyanobacteria terdapat di mana-mana, di tempat yang sangat dingin (kutub) sampai di tempat yang sangat panas seperti di perairan panas yang bersuhu kurang lebih 85°C, serta di kolam-kolam yang terpolusi. Cyanobacteria sangat mudah ditemukan di perairan air tawar, di tanah, dan di permukaan yang lembap.

Cyanobacteria ada yang hidup bersimbiosis dan ada pula yang hidup sendiri (soliter). Cyanobacteria dapat bersimbiosis dengan lumut hati, paku, bahkan dengan invertebrata, seperti Amoeba, Protozoa, Diatom, dan Mollusca. Simbiosis yang spesifik antara Cyanobacteria dan jamur membentuk formasi yang disebut Lichenes (lumut kerak) yang dapat hidup di bebatuan. Lichenes berperan dalam pembentukan tanah atau sebagai organisme perintis.
Contoh Eubacteria fotoautotrof, (a) Nostoc dan (b) Rivularia
Perkembangbiakan Cyanobacteria dapat terjadi melalui proses membelah diri, fragmentasi, dan heterokista. Pembelahan heterokista mirip dengan fragmentasi. Akan tetapi, terdapat sel yang bagian dindingnya menebal sehingga tampak lebih besar yang disebut heterokista. Bagian inilah yang nantinya melepaskan diri untuk menjadi individu baru. Contoh Cyanobacteria adalah Anabaena, Nostoc, Gleocapsa, Oscilatoria, dan Rivularia.

b. Fotoheterotrof

Bakteri ini dapat menggunakan cahaya untuk menghasilkan ATP, namun harus mendapatkan sumber karbon dalam bentuk senyawa organik. Cara mendapatkan makanan seperti ini sangat jarang dan terbatas pada beberapa bakteri. Contohnya pada bakteri ungu nonsulfur (Rhodospirillum rubrum).

c. Eubacteria kemoautotrof

Bakteri ini mendapatkan karbon dari karbon dioksida (CO2). Sumber energi diperoleh dari hasil oksidasi senyawa anorganik. Banyak bakteri kelompok ini memengaruhi siklus nitrogen. Bakteri ini membantu pembentukan asam amino dan protein. Bakteri nitrifikasi membantu tanaman mengikat nitrat sebagai sumber nitrogen. Contoh bakteri ini adalah Nitrobacter dan Thiobacillus.

Contoh Eubacteria kemoautotrof (a) Nitrobacter dan (b) Thiobacillus
d. Eubacteria kemoheterotrof

Pada umumnya, bakteri bersifat kemoheterotrof dan banyak yang berguna bagi kehidupan. Untuk memperoleh energi dan karbon, bakteri ini harus mengonsumsi molekul organik. Sebagian besar spesies dari bakteri ini merupakan dekomposer (pengurai). Enzim yang dikeluarkan akan memecah komponen organik, bahkan dapat menghasilkan sejenis pestisida di tanah, seperti yang dihasilkan oleh Pseudomonas. Manusia juga menggunakan Lactobacillus untuk membuat acar mentimun, keju, dan yoghurt.

Eschericia coli merupakan bakteri dalam usus, yang memproduksi vitamin K dan zat yang berguna dalam mencerna lemak. Aktivitasnya mencegah bakteri patogen untuk membentuk koloni dalam usus.

4. Klasifikasi Eubacteria

Eubacteria diklasifikasikan menjadi beberapa kelompok. Menurut Campbell (1998), Eubacteria dibagi menjadi lima kelompok. Lima kelompok tersebut, yaitu Proteobacteria, bakteri gram-positif, Cyanobacteria, Spirochetes, dan Chlamydias.

a. Proteobacteria

Proteobacteria dibedakan menjadi tiga kelompok, yakni bakteri ungu, Proteobacteria kemoautotrof, dan Proteobacteria kemoheterotrof.
  • Bakteri Ungu Bakteri ungu bersifat kemautotrof. Bakteri ini memiliki bakteriokloroplas yang berfungsi dalam fotosintesis. Pada umumnya, bakteri ini termasuk bakteri obligat anaerob, artinya bakteri ini hanya dapat tumbuh dan berkembang jika tidak ada oksigen. Contoh bakteri ungu adalah Chromatium.
  • Proteobacteria Kemoautotrof Bakteri ini ada yang hidup bebas dan bersimbiosis. Beberapa di antaranya memengaruhi siklus nitrogen dalam sebuah ekosistem. Contohnya, Rhizobium yang hidup bersimbiosis pada akar tumbuhan. Dari simbiosis ini, tumbuhan akan mendapatkan nutrisi yang cukup dari hasil siklus nitrogen.
  • Proteobacteria Kemoheterotrof Bakteri ini hidup di dalam organisme lain, contohnya di dalam usus hewan. Bakteri ini memiliki bentuk batang. Beberapa proteobacteria kemoheterotrof merupakan bakteri fakultatif anaerob (dapat hidup, baik tidak ada oksigen maupun ada oksigen). Bakteri ini ada yang berbahaya dan ada pula yang tidak berbahaya. Contoh bakteri yang berbahaya adalah Salmonella yang dapat menyebabkan keracunan makanan.

Contoh spesies dari kelompok Proteobacteria (a) Chromatium, (b) Rhizobium, dan (c) Salmonella
b. Bakteri gram-positif

Bakteri gram-positif memiliki dinding sel dengan lapisan yang tersusun atas protein dan senyawa polisakarida, yakni petidoglikan. Beberapa anggotanya dapat berfotosintesis dan sebagiannya lagi ada yang bersifat kemoheterotrof. Bakteri gram-positif memiliki endospora. Contoh speciesnya adalah Bacillus dan Vibrio cholerae.
Bacillus merupakan contoh spesies bakteri gram-positif
c. Cyanobacteria

Bakteri ini memiliki ciri, yakni bersifat fotoautotrof (mampu menyintesis sumber makanannya melalui fotosintesis) karena anggota Cyanobacteria memiliki klorofil. Sebagian besar anggotanya hidup di air tawar. Selain di air tawar, Cyanobacteria juga ada yang hidup di air laut dan bersimbiosis dengan jamur. Ciri lainnya adalah dinding sel yang tersusun atas gelatin, tidak memiliki flagel, bergerak dengan meluncur, dan hidup berkoloni. Contohnya adalah Anabaena dan Gleocapsa.
(a) Anabaena dan (b) Gleocapsa memiliki klorofil untuk berfotosintesis
d. Spirochetes

Bakteri Spirochetes memiliki bentuk sel heliks dan memiliki panjang sampai 0,25 mm. Bakteri ini memiliki flagela internal berbentuk filamen yang berfungsi sebagai alat gerak. Spirochetes bersifat kemoheterotrof. Spirochetes ada yang hidup bebas dan ada pula yang bersifat patogen (menyebabkan penyakit). Contoh Spirochetes, adalah Treponema pallidum.
Treponema pallidum merupakan contoh spesies dari kelompok spirochetes
e. Chlamydias

Chlamydias hidup sebagai parasit. Keperluan energi untuk aktivitasnya diperoleh dari inangnya. Bakteri ini merupakan patogen beberapa penyakit. Contohnya adalah Chlamydias trachomatis.
Chlamydias trachomatis merupakan contoh spesies dari kelompok Chlamydias

Sumber :
  • Firmansyah, Rikky. 2009. Mudah dan Aktif Belajar Biologi 1 : untuk Kelas X Sekolah Menengah Atas / Madrasah Aliyah Program Ilmu Pengetahuan. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional, 2009.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.