Wednesday, November 4, 2015

Protista Mirip Jamur (Jamur Lendir)

Protista mirip jamur disebut juga jamur lendir. Protista ini dikatakan mirip jamur karena kemiripannya dalam hal morfologi dan sifatnya yang saprofit. Perbedaannya dengan jamur terletak pada sifatnya. Pada jamur, zigotnya tidak dapat bergerak (imotil) karena tidak memiliki flagela. Adapun pada jamur lendir, zigotnya dapat bergerak (motil) karena memiliki flagel.

Protista mirip jamur terdiri atas tiga phylum, yakni Myxomycota, Acrasiomycota, dan omycota.

a. Myxomycota (Jamur Lendir Plasmodium)

Phylum My omyota disebut juga jamur lendir plasmodium. Beberapa speciesnya memiliki pigmen yang terang, biasanya berwarna kuning atau oranye. Akan tetapi, jamur lendir ini tidak melakukan fotosintesis, semua anggotanya heterotrof. Di dalam siklus hidupnya, terdapat kumpulan sel amoeboid yang disebut plasmodium.

Plasmodium dapat tumbuh dengan diameter mencapai beberapa sentimeter. Ketika makan, plasmodium menelan partikel-partikel makanan dengan cara fagositosis. Plasmodium hidup di tempat-tempat yang lembap. Misalnya di tanah yang lembap, batang pohon yang membusuk, atau dedaunan yang mulai membusuk. Plasmodium akan membentangkan pseudopodianya untuk mengambil partikel-partikel makanan di tempat hidupnya tersebut. Apabila habitat hidupnya sudah mulai mengering atau tidak ada lagi tersisa makanan, pertumbuhan plasmodium akan berhenti. Plasmodium akan kembali lagi ke tahap siklus hidupnya, yakni reproduksi seksualnya.


Gambar : Siklus hidup jamur lendir plasmodium

b. Acrasiomycota (Jamur Lendir Selular)

Acrasiomycota disebut juga jamur lendir selular. Bentuk satu selnya merupakan individu yang mandiri. Dalam siklus hidupnya, terutama ketika masa reproduksi, jamur lendir selular memiliki tubuh buah. Tubuh buah tersebut akan menghasilkan spora yang digunakan pada saat reproduksi aseksual.

Acrasiomycota berbeda dengan Myxomycota. Acrasiomycota tetap mempertahankan identitasnya sebagai satu sel. Acrasiomycota merupakan individu utuh yang dipisahkan oleh membran, terutama pada saat membentuk agregat di salah satu tahap dalam siklus hidupnya. Acrasiomycota merupakan organisme haploid, sedangkan pada My omycota didominasi oleh fase diploid. Acrasiomycota memiliki tubuh buah yang berfungsi sebagai alat reproduksi aseksual dan umumnya tidak memiliki fase berflagel.

Gambar : Dictyostelium merupakan contoh spesies dari phylum Acrasiomycota

c. Oomycota (Jamur Air)

Contoh spesies dari phylum ini adalah jamur air (water molds), karat putih (white rusts), dan embun tepung (downy mildews). Oomycota memiliki arti telur jamur . Hal tersebut didasarkan pada bentuk reproduksi seksualnya. Bentuk sel telur lebih besar dibandingkan dengan sperma. Dinding sel Oomycota tersusun atas selulosa. Pada siklus hidupnya, terutama pada tahap reproduksi, Oomycota menghasilkan spora yang berflagela. Contoh jamur air adalah Saprolegnia.

Gambar : Saprolegnia adalah contoh jamur air yang hidup parasit di dalam organisme lain

Sumber :
  • Firmansyah, Rikky. 2009. Mudah dan Aktif Belajar Biologi 1 : untuk Kelas X Sekolah Menengah Atas / Madrasah Aliyah Program Ilmu Pengetahuan. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional, 2009.
Materi Lainnya :Kingdom Protista klik
Klasifikasi Protista klik

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.